Daftar 19 Awatara Dewa Siwa yang wajib diketahui

Daftar 19 Awatara Dewa Siwa

Untuk menopang hukum dan keseimbangan alam, Dewa Siwa berinkarnasi atau mengambil wujud dalam banyak awatara di berbagai yuga. Kurma Purana menyebutkan tentang 28 awatara Shiva tetapi dalam Shiva Purana, disebutkan 19 Awatara Dewa Siwa.

Adi Shankaracharya berkata , “Maafkan aku Oh, Shiva! Tiga dosa besar saya! Aku datang berziarah ke Kashi sambil melupakan bahwa Engkau ada di mana-mana. Dalam memikirkan tentang Anda, saya lupa bahwa Engkau berada di luar pemikiran. Dalam berdoa kepadaMu, aku lupa bahwa Engkau melampaui kata-kata. ”

Dewa Siwa bermanifestasi sesuai dengan situasi, Dewa siwa mungkin telah bereinkarnasi berkali-kali tetapi hanya ada beberapa inkarnasi atau awatara Dewa Siwa yang terkenal (bukan avatar langsung tetapi sebagai titisan-Nya) . Dalam Shiva Purana, disebutkan 19 Awatara Dewa Siwa sebagai berikut.

19 Awatara Dewa Siwa
Dewa Siwa

1. Awatara Dewa Siwa – Piplaad

Dewa Siwa lahir di rumah Rishi Dadhichi sebagai Piplaad. Tetapi orang bijak dikatakan telah meninggalkan rumah karena posisi Shani. Jadi, Piplaad mengutuk Shani dan menyebabkan planet itu jatuh dari kediaman surgawi. Kemudian, dia memaafkan Shani dengan syarat bahwa planet ini tidak akan pernah menyusahkan siapa pun sebelum berusia 16 tahun. Oleh karena itu, menyembah Dewa Siwa dalam bentuk Piplaad membantu menyingkirkan Shani dosha.

2. Awatara Nandi

Awatara Dewa Siwa – Nandi dipandang sebagai pelindung ternak. Ia digambarkan sebagai banteng dengan empat tangan. Kedua tangannya terlihat memegang kapak dan antelop.

3. Awatara Veerabhadra

Veerabhadra muncul setelah Dewi Sati mengorbankan dirinya di dalam Daksha yadyna. Dewa Siwa menjadi sangat marah. Dewa Siwa mencabut sehelai rambut dari kepalanya dan melemparkannya ke tanah. Dari untaian rambut itulah Veerbhadra dan Rudrakali lahir.  Awatara ganas ini dikatakan telah merusak wadah pengorbanan, mencemari persembahan, menghina para pendeta, dan akhirnya memotong kepala Daksha, menginjak-injak Indra, mematahkan tongkat Yama, menyebarkan dewa di setiap sisi; lalu dia kembali ke Kailash.

4. Awatara Sharabha

Shiva Purana menceritakan bahwa dewa Siwa mengambil wujud sebagai Awatara Sharabha (sebagian burung bagian singa) untuk menjinakkan Narasimha – (Awatara manusia-singa Dewa Wisnu) yang ganas. Bentuk ini dikenal sebagai Sarabeshwara (Dewa Sarabha) atau Sharabeshwaramurti.

5. Ashwatthama

Ashwatthama dikatakan sebagai “Vish Purusha” yang muncul dari Shiva setelah dia mengambil Halahal selama Samundra Manthan. Dia diberi berkah bahwa dia akan mampu membunuh Kshatriya yang menindas. Ia akan terlahir sebagai cucu Bhardwaja dan dibesarkan sebagai Brahman namun tertarik pada Ksatria. Vish Purusha ini lahir sebagai Ashwatthama dari Drona dan Kripi .

6. Avatar Bhairava

Avatar Bhairava dibuat ketika Dewa Brahma berbohong tentang pencariannya akan keunggulan, Siwa mengambil bentuk Bhairava dan memotong kepala kelima Dewa Brahma. Memotong kepala Brahma membuat Dewa Siwa bersalah atas kejahatan membunuh seorang Brahmana (Brahma hatya) dan karenanya Siwa harus membawa tengkorak Brahma selama dua belas tahun dan berkeliaran sebagai seorang Bhikshatana. Dalam bentuk ini, Shiva dikatakan menjaga semua Shakti Peethas.

7. Awatara Durvasa

Dewa Siwa telah mengambil wujud sebagai awatara Durvasa di bumi untuk menjaga kedisiplinan alam semesta. Durvasa adalah orang bijak yang terkenal karena temperamennya yang pendek.

8. Awatara Grihapati

Dewa Siwa lahir dari pemuja setia Dewa Siwa, Shuchismati adalah istri yang setia yang sangat ingin melahirkan seorang anak, seperti Siwa. Anak itu fasih dalam semua Veda namun diberitahu harus mati muda karena posisi planet. Perjalanannya ke Kashi dibasahi oleh Indra tetapi Dewa Siwa datang untuk membelanya dan Dewa Siwa memberkati Grihapati dengan mengatakan “bahkan Kaalvajra tidak akan bisa membunuhmu.”  Grihapati menjadi sangat senang. Shivalinga yang dia sembah, kemudian menjadi terkenal sebagai ‘Agnishwar linga’. Dewa Siwa menjadikan Grihapati sebagai penguasa segala penjuru.

9. Dewa Hanuman

Dewa Siwa begitu tergila-gila dengan kemunculan Dewa Wisnu dalam wujud Mohini di Samudra Manthan hingga seni-nya terlepas ke tanah. Seni ini ditanam oleh para Saptarishis di rahim Anjani, dengan izin dari Dewa Siwa sendiri. Dengan cara ini lahirlah Hanuman yang perkasa .

10. Awatara Vrishabha

Selama Samundra Manthan Wisnu menipu semua asura (raksasa) dengan menciptakan ilusi keindahan yang mempesona. Ketika para asura melihat mereka, mereka dengan paksa membawa keindahan yang mempesona ini ke tempat tinggal mereka di Patal Loka. Setelah itu, mereka kembali lagi untuk mengambil alih Nektar yang telah direbut oleh para dewa. Saat Dewa Wisnu pergi untuk memusnahkan mereka di Patal loka, dia sendiri terjebak di Maya dan menjadi ayah dari banyak anak laki-laki yang tidak bermoral di sana yang menciptakan keributan bagi para Dewa. Saat itulah Dewa Siwa mengambil wujud lembu atau Vrishabha dan membunuh semua putra Dewa Wisnu yang kejam. Dewa Wisnu datang untuk melawan lembu tetapi setelah menyadari bahwa itu adalah inkarnasi Dewa Siwa, dia meninggalkan pertarungan dan kembali ke kediamannya.

11. Awatara Yatinath

Yatinath Awatara – Pernah ada seorang pria suku bernama Aahuk. Dia dan istrinya adalah pemuja setia Dewa Siwa. Suatu hari Dewa Siwa mengunjungi mereka dalam bentuk Yatinath. Gubuk kecil mereka tidak bisa menampung Dewa Siwa yang menyamar sebagai tamu, jadi Aahuk memutuskan untuk tidur di luar. Sayangnya, dia dibunuh oleh binatang buas di luar. Istri ini memutuskan untuk bunuh diri tetapi diberkati oleh Dewa Siwa bahwa mereka akan lahir sebagai Nala dan Damyanti di kehidupan selanjutnya dan Siwa akan mempersatukan mereka.

12. Awatara Krishna Darshan

Dewa Siwa mengambil inkarnasi sebagai awatara Krishna Darshan untuk menyoroti pentingnya yadnya dan ritual dalam kehidupan seseorang. Seorang pangeran, Nabhag yang diasingkan dari bagian kerajaannya oleh saudara-saudaranya kemudian diminta oleh ayahnya untuk mendidik seorang bijak untuk menyingkirkan semua keterikatannya agar berhasil melakukan yajna. Ketika tugas sebagai Rsi selesai, Angiras dengan senang hati menyerahkan semua kekayaan yang diberikan oleh Krishan Darshan Avatara dari Dewa Siwa. Dia menunjukkan kepada Nabhag pentingnya pencapaian spiritual dan keselamatan yang lebih tinggi karena akan memberi berkah.

13. Awatara Bhikshuvarya

Inkarnasi Dewa Siwa ini melindungi manusia dari segala macam bahaya.

14. Awatara Sureshwar

Dewa Siwa dan Dewi Parwati muncul di depan putra Rsi Vyaghrapaad, Upamanyu yang masing-masing menyamar sebagai Indra dan Indrani. Untuk menguji pengabdiannya, keduanya menyuruh Upamanyu untuk berhenti melakukan penebusan dosa dan berhenti menyembah Siwa. Upamanyu sangat marah dan ditolak bahkan setelah dikutuk oleh mereka. Shiva dan Parvati merasa puas dengan dedikasi dan pengabdian totalnya. Shiva berjanji kepada Upamanyu bahwa dia akan hadir di sekitar pertapaannya bersama dengan Parvati selamanya. Dewa Siwa mendapat nama ‘ Sureshwar’ karena dia muncul dengan menyamar sebagai Indra.

15. Awatara Kirateshwar

Dewa Siwa turun dalam bentuk pemburu atau Kirat saat Arjuna sedang bermeditasi untuk membunuh Asura bernama Mooka, yang menyamar sebagai babi hutan. Meditasi Arjuna terganggu oleh suara tersebut dan saat melihat babi hutan, Arjuna dan Kirat memanah babi hutan pada saat bersamaan dengan anak panah. Perkelahian terjadi antara Kirat dan Arjuna tentang siapa yang memanah babi hutan itu terlebih dahulu. Arjuna menantang Dewa Siwa dalam wujud Kirat untuk berduel. Dewa Siwa senang dengan keberanian Arjuna dan memberinya Pashupata Astra .

16. Awatara Suntantarka

Dewa Siwa mengambil inkarnasi ini untuk meminta pernikahan dengan Dewi Parvati dari ayahnya Himalaya.

17. Avatar Brahmachari

Dalam Brahmachari Awatara, Dewa Siwa telah menguji tekad Dewi Parvati untuk menikah dengannya.

18. Awatara Yaksheshwar

Ketika para dewa mengalahkan para Asura di Samudra Manthan kemudian mereka pun menjadi sombong, Dewa Siwa tidak menyukainya karena kesombongan bukanlah kualitas yang dimiliki dewa. Dewa Siwa kemudian mempersembahkan rumput di depan mereka dan meminta mereka untuk memotongnya. Itu adalah upaya Dewa Siwa untuk menghancurkan harga diri palsu mereka melalui rumput suci ini. Karenanya, tidak ada yang bisa memotong rumput dan harga diri lenyap. Bentuk Dewa Siwa ini kemudian dikenal sebagai Yaksheshwar .

19. Awatara Avadhut

Awatara Avadhut adalah inkarnasi yang diambil oleh Dewa Siwa untuk menghancurkan kesombongan Dewa Indra.

Sumber: https://vedicfeed.com

Tulis komentar
Gst Komang Yoga

Gst Komang Yoga

Om Swastiastu

Selamat datang di situs web Puja Shanti. Bantu kami agar tetap bisa menyajikan informasi pengetahuan Hindu kepada semua generasi muda Hindu. Mohon Bagikan konten kami di media sosial. Ijinkan situs kami menayangkan iklan pada browser di perangkat anda dengan cara menandai situs web Puja Shanti sebagai daftar putih. "Om Shanti, Shanti, Shanti Om"