Fakta Hindu dan Vegetarian yang wajib diketahui

Dipublikasikan oleh Gst Komang Yoga pada

Benarkah Hindu adalah vegetarian?

Berikut ini beberapa artikel yang mengulas tentang hindu adalah vegetarian. Artikel ini dikutip dati berbagai sumber, diantaranya dikutip dari artikel; “Hindu dan Vegetarian Oleh Paul Turner, Vegetarian dan Ahimsa oleh hindu-dharma.org”

“Setelah mempertimbangkan dengan baik asal-usul makanan daging, dan kekejaman dari membelenggu dan membunuh makhluk hidup, biarlah manusia sepenuhnya tidak makan daging. ” – Manusmriti 5.49

Sementara sebagian besar agama besar dunia dapat dilacak oleh satu pendiri tertentu, Hindu dimulai pada zaman kuno yang sedemikian jauh sehingga tidak dapat dilacak ke satu individu. Namun, akarnya tertanam kuat dalam teks-teks Veda kuno.

Yang cukup menarik, kata “Hindu” sebenarnya tidak ditemukan di mana pun dalam kitab suci Veda. Istilah “Hindu” digunakan oleh orang-orang eropa dan negara-negara tetangga India yang merujuk kepada orang-orang yang tinggal di seberang Sungai Sindhu yang penganut ajaran Veda, meski faktanya saat ini Istilah Hindu telah menjadi nama dari komunitas keagamaan yang telah diakui di seluruh dunia.

Beberapa kutipan Veda tentang vegetarian

“Kamu tidak boleh menggunakan tubuh yang diberikan Tuhan untuk membunuh makhluk Tuhan, apakah mereka manusia, hewan atau apa pun.” (Yajur Veda, 12.32)

“Dengan tidak membunuh makhluk hidup apa pun, seseorang menjadi layak untuk keselamatan.” (Manusmriti, 6.60)

“Pembeli daging melakukan himsa (kekerasan) dengan kekayaannya; dia yang makan daging melakukannya dengan menikmati rasanya; si pembunuh melakukan himsa dengan benar-benar mengikat dan membunuh binatang itu. Dengan demikian, ada tiga bentuk pembunuhan. Dia yang membawa daging atau mengirim untuk itu, dia yang memotong anggota tubuh hewan, dan dia yang membeli, menjual, atau memasak daging dan memakannya – semua ini dianggap sebagai pemakan daging. ” (Mahabharata, Anu. 115: 40)

Vegetarianisme dan Non-Kekerasan

Dalam Manusmriti, dinyatakan bahwa seseorang harus menahan diri dari makan semua jenis daging, karena makan seperti itu melibatkan pembunuhan dan mengarah pada perbudakan karma (bandha).

Di tempat lain dalam Veda, yang terakhir dari Veda yang agung, Maharaja Pariksit, mengatakan bahwa “hanya pembunuh binatang yang tidak bisa menikmati pesan Kebenaran Mutlak.” Oleh karena itu, Veda memberitahu kita untuk memperoleh pengetahuan spiritual, seseorang harus mulai dengan menjadi vegetarian.

Vegetarian dalam Bhagawad Gita

Menurut kitab suci Veda, seseorang harus mempersembahkan semua makanan sebagai persembahan(yadnya) kepada Tuhan, semua yang kamu makan, semua yang kamu tawarkan dan berikan, serta semua pertapaan yang mungkin kamu lakukan, harus dilakukan sebagai persembahan bagi-Ku. ” (Bhagavad-gita 9,27)

“Jika seseorang menawarkan kepada-Ku daun, bunga, buah atau air dengan cinta dan pengabdian, saya akan menerimanya.” (Bhagavad-gita. 9.26)

Bhagavad-gita lebih lanjut menyatakan bahwa seseorang yang dengan penuh kasih menawarkan makanannya kepada Tuhan, sesuai dengan pedoman kitab suci, dibebaskan dari semua reaksi berdosa dan kelahiran kembali sebagai akibatnya di dunia material:

“Para penyembah Tuhan dilepaskan dari segala jenis dosa karena mereka makan makanan yang dipersembahkan pertama kali dalam pengorbanan. Yang lain, yang menyiapkan makanan untuk kenikmatan indria pribadi, sesungguhnya hanya makan dosa.” (Bhagavad-gita 3.13)

Sisa-sisa persembahan bakti semacam itu disebut prasadam (secara harfiah, “Rahmat Tuhan”).

Di India, kuil-kuil terbesar, seperti Shri Rangam di India selatan dan Jagannath Mandir, kuil utama di wilayah Puri, semuanya secara bebas mendistribusikan makanan vegetarian yang disucikan (prasadam) setiap hari.

Hewan dan Spiritualitas-nya

Jauh sebelum Santo Fransiskus dinyatakan sebagai santo pelindung binatang, orang bijak dari India kuno sudah mengakui kerohanian dalam semua spesies hidup.

Teks-teks Veda bahkan menggambarkan inkarnasi Tuhan dalam berbagai bentuk binatang. Beberapa inkarnqsi yang lebih populer adalah babi hutan, kura-kura, ikan, dan kuda bahkan ada setengah manusia / setengah singa (Literatur Veda tidak mempromosikan politeisme, melainkan, Veda menegaskan bahwa semua itu adalah Tuhan yang sama yang muncul dalam berbagai bentuk).

Sudut pandang Veda bahkan mengakui kemampuan hewan biasa untuk mencapai kondisi spiritual yang agung! Ini karena kerohanian tidak terbatas pada bentuk manusia dan pada akhirnya tubuh eksternal adalah rumah sementara bagi jiwa rohani yang kekal.

Lihat postingan terbaru lainnya

Veda mengatakan bahwa jiwa yang hidup berpindah, dari tubuh ke tubuh, dari spesies ke spesies, hingga akhirnya mencapai bentuk manusia, dilengkapi dengan alasan dan kemampuan untuk menyelidiki Kebenaran Mutlak. Dengan menggunakan hak prerogatif manusia itu. Seseorang dapat mengakhiri siklus kelahiran dan kematian yang berulang dan mencapai tujuan tertinggi(Moksha).

Agama Hindu adalah tradisi agama yang menekankan tidak hanya vegetarianisme tetapi juga kesetaraan spiritual semua makhluk hidup.

Ahimsa Parama Dharma

Sumber: Hindu Dharma | Vegetarian dan Ahimsa

Ahimsa berarti tanpa kekerasan, dan parama berarti tertinggi. Sedangkan kata dharma berarti kewajiban-kewajiban suci, atau, seperti halnya dalam bahasa Inggris, bahasa Indonesia juga menerima terjemahannya sebagai agama. Dengan demikian Ahimsa Paramo Dharmah dapat diartikan sebagai  kewajiban suci yang tertinggi, agama atau pelaksanaan agama yang paling tinggi.

Hal ini ditegaskan di berbagai kitab suci Veda dengan istilah yang sama atau juga dengan istilah yang berbeda, seperti Ahimsayah paro dharmah, Ahimsa laksano dharmah, Ahimsa parama tapa, Ahimsa parama satya, dan lain-lain. Ini menunjukkan bahwa agama Hindu menaruh perhatian yang sangat penting pada ajaran tanpa kekerasan dan cara hidup vegetarian.

Alasan lain Ahimsa disebut sebagai Parama Dharma karena Ahimsa dan vegetarian merupakan pintu gerbang pertama untuk mendekati pembebasan. (Ahara-suddhau …. sarva-granthinam vipra moksah).

Kesimpulan

Dengan membaca tulisan ini mari kita merenung sejenak, semua mahluk hidup memiliki hak yang sama untuk hidup dan berkembang. Mengkonsumsi daging dapat memicu perbuatan dosa. Selain menghindari perbuatan dosa, dalam beberapa riset ditemukan bahwa menjadi vegetarian juga dapat memperpanjang umur kita sebagai manusia. Meski demikian memilih jalan vegetarian adalah sebuah pilihan hidup tanpa paksaan atau keterpaksaan, seorang vegetarian pun tidak sertamerta dapat terbebas dari segala perbuatan dosa jika ia tidak bisa mengendalikan indrianya, baik itu pikiran, ucapan dan segala laku perbuatan individual.

Tulis komentar
Kategori: Opini

Gst Komang Yoga

Gst Komang Yoga

Hi, saya Gst. km. yoga, Saya adalah author situs web Puja Shanti.

ConveyThis