Selamat datang di situs web Puja Shanti. Bantu kami agar tetap bisa menyajikan informasi pengetahuan Hindu kepada semua generasi muda Hindu. Mohon Bagikan konten kami di media sosial. Ijinkan situs kami menayangkan iklan pada browser di perangkat anda dengan cara menandai situs web Puja Shanti sebagai daftar putih. "Om Shanti, Shanti, Shanti Om"

Kebenaran Tuhan menurut Weda yang harus kita ketahui

Tuhan menurut Weda

Tuhan menurut Weda – Weda sebenarnya hanya berbicara tentang satu tuhan dan beragam cara beribadah. Hanya ada satu Tuhan dan orang bijak memanggilnya dengan Nama yang berbeda. Ini bukan Monopoli tapi kualitas Tuhan. 

Satu-satunya jalan untuk mencapai keselamatan adalah Kebenaran. Pemahaman yang lebih baik tentang Penafsiran Veda yang Benar akan memecahkan keraguan seseorang tentang Agama Hindu. 

Ajaran Monoteisme

Tidak ada literatur lain yang menggambarkan keberadaan Tuhan seindah Veda. Lihat petikan ayat berikut ini;.

Na dvitityo Na triyaschthurtho naapyuchyate |
N a panchamo Na shshtah sapthmo naapyuchyate |
Nashtamo Na navamo dashamo naapyuchyate |
Yagna yetham devamekavritham veda ||
Sa sarvassai vi pashyathi yachha praanathi yachhana |
Tamidam nigatam sah sa yesha yeka yekavrideka yeva |
Ya yetham devamekavritham veda ||
Atharva 13.4 [2] 19-20

Artinya: Tidak ada Tuhan yang kedua, atau yang ketiga, bahkan yang keempat
juga tidak ada yang dibicarakan. Tidak ada Tuhan yang kelima atau yang keenam juga tidak ada yang ketujuh yang disebutkan.
Tidak ada Tuhan yang kedelapan, atau yang kesembilan. Tidak ada yang dibicarakan tentang sepersepuluh genap.
Kekuatan unik ini ada dengan sendirinya. Tuhan itu hanya satu, satu-satunya yang Maha ada. Itu satu-satunya.

Sanggahan Politeisme dalam Weda

Sanggahan politeisme yang lebih kategoris, efektif, tegas dan mengesankan tidak dapat dibayangkan. Veda menolak keanekaragaman Tuhan dalam istilah yang paling jelas dan berbicara tentang Satu Tuhan, yang Maha hadir, Maha kuasa dan Maha tahu dan secara mutlak tidak berwujud, yang tidak pernah berwujud dan yang tidak pernah mengambil bentuk manusia atau tidak pernah turun ke bumi dalam bentuk apapun. 

Rig-Veda mengatakan “Vishwarkya vimana advihaya” yang berarti “siapa yang tidak terikat oleh pikirannya, Tuhan yang ada di mana-mana adalah Sang Pencipta. Dia juga penopang dan pelindung.”

Tuhan mengawasi dunia yang tidak peka dan sadar dengan cara yang unik. Seluruh dunia bersamanya. Dia adalah “Yeshah yekah” yaitu hanya satu. Dia sadar, tak terpisahkan. Dia adalah Yekah yevah ”Hanya satu.

Di manakah pernyataan yang lebih jelas tentang keberadaan Hanya Satu Tuhan selain dalam Veda? Setelah membaca uraian tentang Tuhan dengan cara ini, Sir. WD Brown menulis,
Hindu Itu [Agama Weda] hanya mengakui satu Tuhan. Weda menyerukan untuk mempersembahkan ibadah hanya untuk Tuhan dan tidak ada orang lain; tidak ada yang lain. Hal Ini dengan jelas dinyatakan dalam Rig-Veda seperti di bawah ini.

Ma chidanyad vishamsata Sakhyo ma rishanyatha |
Indramit srotha vrishanam sacha suthe
muhurukhya cha samshata ||
Atharva 20.85.1

Artinya: Jangan puji dan sembah yang lain, jangan dikutuk, puji dan sembah hanya Tuhan Yang Maha Esa, bersatu di dunia ini, menyanyikan kemuliaan-Nya, lagi dan lagi.

Yeka yeva namasyo vikvidah | Atharva 2.2.1

Artinya: Di antara semua pria dan wanita, hanya ada satu. Siapa yang layak dipuja, dan juga layak disembah.

Na tvaam anyo divyo na parthivo na jato na janishyathe |
Yajurveda 27,36

Artinya: Ya Tuhan! Tidak ada orang sepertimu di dunia ini atau di dunia lain. Tidak ada tubuh yang sama dengan Anda yang dilahirkan dan juga tidak akan pernah lahir di masa depan.

Lihat juga: Mantra sakti untuk perlindungan dari kematian

Ilusi Dewa Dewi dalam Weda

Ada orang-orang yang berada di bawah ilusi merasakan ada banyak Dewa setelah menemukan kata-kata seperti Indra, Agni, Varuna dll. Tetapi kata-kata yang menandakan Tuhan dan hal-hal selain Tuhan ini tidak boleh menyesatkan para pencari kebenaran ‘dengan tujuan ini dalam pandangan, Veda menyatakan dengan jelas:

Indram Mitram varunamagnimaahuratho divyah sa suparno garuthmaan |
Yekham sadvipra bahudha vadantyagnim yamam maatarishwanamaahuh ||
Rgveda 1.64.46

Artinya: Tuhan yang sejati adalah satu, yang tercerahkan, berbicara tentang Dia dalam beberapa cara, Tuhan itu ilahi, pelindung tertinggi dan makhluk yang anggun, jiwa Universal. Mereka menyebut Dia Indra, Yang Mahakuasa, sahabat universal [mitra]. Varuna sebagai yang paling dapat diterima dan penghapus dosa, mereka menggambarkan-Nya sebagai [agnim] penuntun tertinggi alam semesta, [Yaman] pengendali alam semesta, dan [matarishvanam] kehidupan di semua kehidupan.

Jadi dengan kata lain, Indra, Agni, Yama, Suparna, Garuthman dan lain-lain adalah julukan yang berbeda untuk Tuhan yang satu dan sama [meskipun tidak secara eksklusif, karena kata yang sama menandakan entitas lain juga dalam konteks yang berbeda]. 

Semua keraguan tentang kebenaran pernyataan tegas bahwa Weda hanya menjunjung tinggi monoteisme (satu tuhan) dan bukan Politeisme dapat dilihat dalam sloka berikut;

Yo na pitah janitha vidhata dhamani veda bhuvanani vishwa |
Yo devaanam namadha yeka yeva tam samprashnam bhuvanam yantyanya ||
Rgveda 10.82.3

‌Semua isi dunia ini, menemukan perlindungan tertinggi, dalam Tuhan yang membangkitkan rasa ingin tahu, berpikir – yang adalah orangtua dan pencipta kita, yang adalah, pembuat perintah suci dan Mengetahui semua tempat tinggal dan dunia dan akhirnya siapa hanya satu mengasumsikan nama dewa yang berbeda.

Siapa sesungguhnya yang harus di puja?

tuhan

Ada begitu banyak nama dewa yang di sebut dalam Weda, lalu siapa yang akan kita puja? Pada dasarnya siapapun dewa dewi yang kita puja sebetulnya adalah sama artinya memuja Tuhan yang sama. Contohnya Ketika seseorang memohon berkah atas ilmu pengetahuan, maka akan memuja dewi Saraswati yang merupakan manifestasi Tuhan sebagai Dewi ilmu pengetahuan.

Weda menggambarkan hanya Satu Tuhan di semua tempat, meskipun Dia disembah sebagai nama yang berbeda, namun sesungguhnya Dia hanya satu.. NasihatNya adalah siapapun Dewa yang dipuja sesungguhnya hanya sedang memuja satu Tuhan yang sama. Dia adalah penguasa Semesta, Dia adalah yang paling awal dan paling akhir, Dia yang disebut sebagai Brahman.

“Brahma va idam agra asit, ekam eva, tad ekam san na vyabhavat” Brhad-arayaka Upanisad 1. 4. 11

Artinya: Sesungguhnya yang paling awal adalah Brahman(Tuhan), sendiri saja”

“Yekho Vishwasya bhuvanasya rajah” Rig-Veda 6.36.4

Artinya: Tuhan atas seluruh alam semesta adalah satu dan satu-satunya.

Veda dengan jelas menyebutkan satu Tuhan. Dan semua ini adalah kebenaran dan kebijaksanaan ajaran Veda. Semoga dengan uraian di atas umat Hindu bisa lebih memahami tentang konsep-konsep keTuhanan dalam Veda sehingga tidak ada lagi orang-orang yang salah menafsirkan tentang kebenaran Tuhan dari kitab suci Veda. (Sumber: Vedictruth)

Tulis komentar
Gst Komang Yoga

Gst Komang Yoga