Mantram Gayatri untuk pencapaian spiritual tingkat tinggi

Mantram Gayatri – mantra suci untuk pencapaian spiritual tingkat tinggi

Mantram Gayatri – Salah satu mantra yang menempati tempat yang sangat istimewa dalam kehidupan Hindu disebut Gayatri. Mantra ini adalah pusat dari upacara keagamaan, perayaan, dan pencapaian spiritual. Mantra ini adalah bagian dari Veda dan dijelaskan dalam Upanishad sebagai mantra meditasi. (Brihadaraynkya Upanishad V. 14. 1-8 dan Chhandogya Upanishad III. 12. 1-9). Dalam Bhagavad Gita, Krishna berkata: “Di antara mantra, kenali aku di Gayatri” (Bhagavad Gita 10.35) .

Mantram Gāyatrī adalah mantra yang sangat dihormati, berdasarkan ayat dari himne Rig Veda ( 3 .62.10), yang dikaitkan dengan orang bijak Visvamitra. Mantra ini dinamai berdasarkan sudut pandang Gayatri Weda. Karena ayat tersebut dapat ditafsirkan untuk memohon kepada Tuhan (Matahari, Sang Pencipta), yang mana hal ini sering disebut Savitri. Pelafalannya secara tradisional didahului oleh OM dan diikuti dengan rumus bhūr bhuvaḥ svaḥ , yang dikenal sebagai mahāvyāhṛti (“ucapan agung”).

Mantram Gayatri diulang dan dikutip secara luas dalam literatur Veda dan dipuji dalam beberapa teks Hindu klasik yang terkenal seperti Manusmriti, Harivamsa dan Bhagavad Gita. Mantra adalah bagian penting dari upacara Yajnopavith untuk laki-laki muda dan telah lama digunakan oleh Brahmana laki-laki sebagai bagian dari ritual harian mereka. Gerakan reformasi Hindu modern menyebarkan praktik mantram Gayatri untuk memasukkan wanita dan semua kasta dan penggunaannya yang lebih luas.

Arti dan Cara pengucapan Mantram

Mantram Gayatri

Pelafalan Mantram Gayatri didahului dengan pengucapan aksara primordial “OM” dan rumus “bhūr bhuvaḥ svaḥ” dikenal sebagai mahāvyāhṛti (“ucapan agung”). Awalan mantra yang tepat ini dijelaskan dalam Taittiriya Aranyaka (2.11.1-8), yang menyatakan bahwa pembacaan kitab suci selalu dimulai dengan pengucapan suku kata Oṃ , diikuti oleh tiga “Vyahrtis” dan ayat Gayatri. Mengikuti mahāvyāhṛti maka mantra yang tepat, dalam ayat RV 3.62.10 adalah sebagai berikut.

“Oṃ bhūr bhuvaḥ svaḥ
tát savitúr váreṇ (i) yaṃ
bhárgo devásya dhīmahi
dhíyo yó naḥ pracodáyāt”

Terjemahan literal dari ayat Gayatri diartikan sebagai berikut:

“Semoga kita mencapai kemuliaan yang luar biasa dari sang Dewa Savitri: Jadi, semoga Dia mendorong (menerima) doa kita” – Nyanyian Rohani Rgveda (1896), oleh Ralph TH Griffith.

Terjemahan literal dari rumus “Mahāvyāhṛti bhūr bhuvaḥ svaḥ” yang diawali dengan ayat tersebut adalah “bumi, udara, surga”. Rumus ini adalah nama dari “tiga utama” tujuh vyāhṛti atau dunia kosmologi Hindu yang lebih tinggi.

Bhur adalah tubuh fisik atau alam fisik; Bhuvah adalah kekuatan hidup atau alam mental, Svah adalah alam jiwa atau spiritual. -Bhur loka merupakan alam fisik tempat tingal semua makhluk yang kita tempati yang senantiasa mengalami perubahan dan tidak kekal yang terdiri atas panca maha bhuta. -Bhuvah loka adalah alam yang lebih halus dan bersifat non fisik tempat bersemayamnya jiwa-jiwa yang telah tersucikan namun setingkat dibawah Svah Loka, dan penghuninya berwujud pikiran atau mental (atman). -Svah loka adalah alam spiritual murmi yang memiliki kesamaan dengan sifat Dewata sehingga Svah Loka juga dikatakan sebagai kediaman para Dewa. Dari “Om” munculah seluruh alam bhur, bhuvah, svah yang merupakan refleksi dari “Om” itu sendiri yang muncul sebagai hasil daya cipta Om yang abadi. – (phdi.or.id – artikel bhur,buvah,svah).

Alam fisik, alam mental, dan alam spiritual (bhur, buvah, svah) terdapat di dalam wujud Brahman yang disimbolkan dengan aksara suci “Om”, dengan kata lain “OM” atau Brahman merupakan pembungkus keseluruhan alam semesta.

Swami Vivekananda menerjemahkan Mantra tersebut sebagai berikut:

“Kita bermeditasi pada kemuliaan Makhluk yang telah menghasilkan alam semesta ini; semoga Dia menerangi pikiran kita.”

Dr. S. Radhakrishnan menerjemahkannya sebagai berikut:

“Kita bermeditasi pada kemuliaan Cahaya Ilahi yang cemerlang; semoga dia mengilhami pemahaman kita. Kita bermeditasi pada kemuliaan matahari yang bersinar; semoga dia menginspirasi kecerdasan kita.”

Singkatnya, esensi pengubah kehidupan dari mantra Gayatri mengungkapkan kesatuan utama Tuhan dan keberadaan.

Penerapan mantram Gayatri di era modern

Dalam praktik tradisional Brahmana, Mantra Gayatri ditujukan kepada Tuhan sebagai pemberi kehidupan ilahi, dilambangkan dengan Savitri (matahari), dan paling sering diucapkan saat matahari terbit, siang, dan matahari terbenam. Diyakini oleh para praktisi bahwa melafalkan mantra memberikan kebijaksanaan dan pencerahan, melalui kendaraan Matahari, Savitri, yang mewakili sumber dan inspirasi alam semesta. Pelafalan saat matahari terbit setiap pagi, siang hari dan sore hari saat matahari terbenam merupakan bagian dari ritual harian (sandhya vandana). Meskipun sering dikaitkan dengan persembahan ritual lahiriah, mantra ini dapat diucapkan lebih dalam dan tanpa upacara, dalam praktik ritual yang umumnya dikenal sebagai japa. “Gaayantham thraayathe ithi Gaayathree” – “Karena melindungi orang yang membacanya, itu disebut Gayatri.”

Penggunaan mantra Sāvitrī oleh pemuda Hindu laki-laki adalah bagian penting dari upacara yajnopavith tradisional, yang menandai awal studi Weda yang merupakan inti dari upacara tersebut. Disebut sebagai “Gayatri Diksha”, yaitu inisiasi ke dalam Mantra Gayatri. Di beberapa daerah di India upacara ini dilakukan untuk para gadis juga. Oleh karena itu pelafalan Mantra Gayatri tidak terbatas pada pria saja.

Penyampaian Mantra ini dianggap sebagai rahasia bukan karena kerahasiaannya tetapi karena makna esoterisnya. Segala sesuatu menjadi rahasia selama kita tidak memahaminya dan setelah dipahami, hal ini tidak lagi menjadi rahasia.

Pada akhir abad ke-19, gerakan reformasi Hindu memperluas pengucapan mantra Gayatri melampaui batasan kasta dan gender. Pada tahun 1898, Swami Vivekananda mulai diperkenalkan kepada non-brahmana dalam upacara benang suci dan mantra Gayatri. Ia mendasarkan ritual ini pada tafsir Weda dan Bhagavad Gita bahwa status brahmana diperoleh dari sifat dan Varna (profesi yang ingin dijalani) seseorang dan bukan turun-temurun atau keturunan tertentu. Arya Samaj secara khusus menyebarkan ajaran bahwa pelafalan mantra tidak terbatas pada laki-laki, tetapi bahwa perempuan berhak diajari Weda dan Mantra Gayatri

Makna mantram Gayatri

Mantram Gayatri pada dasarnya adalah doa untuk transformasi diri dan inspirasi untuk menanamkan atribut pribadi yang lebih tinggi. Gayatri mantra adalah doa untuk memperoleh rahmat dan kecerdasan, pengetahuan kreatif, cita-cita yang lebih tinggi, kebajikan universal, keseimbangan pikiran, hidup yang benar, kesadaran yang terbangun, dan kebijaksanaan yang membedakan perjalanan hidup yang bermakna.

Gayatri mantra adalah doa untuk menanamkan tekad, usaha, dan aspirasi untuk mengalami kecerdasan batin dan menumbuhkan sikap memberi, seperti matahari, untuk kebaikan orang lain. Gayatri mantra adalah doa untuk merangsang pemahaman tentang kesatuan keberadaan – dunia yang terhubung, kemanusiaan yang terhubung, dan satu kebenaran.

Gayatri mantra adalah doa untuk motivasi hidup yang jujur ​​dan penuh kasih yang ditempa dengan nilai-nilai universal untuk diingat, dihargai, dan dipraktekkan dalam kehidupan sehari-hari. Semangat Gayatri adalah resep sukses untuk mencapai keutuhan materi, moral, dan spiritual kita tanpa stres.

Meditasi mantra dengan pemahaman penuh tentang esensinya adalah pengalaman pribadi yang sangat transformatif untuk perubahan yang bermanfaat dalam hidup. Energi tidak dihamburkan dalam urusan duniawi tetapi disalurkan untuk solusi inovatif, etos kerja yang jujur, kerendahan hati, kecerdasan, dan komitmen yang beralasan untuk menjalani kehidupan yang memuaskan. Gayatri adalah yoga untuk kedamaian pribadi dan Kehidupan yang bebas dari prasangka, kemarahan, kekecewaan, dan perbedaan.

Sumber: “Mantra Gayatri – Mohan K. Sood, Ph.D”. Gayatri mantra – www.esamskriti.com. bhur huvah svah – tiga kesadaran alam – phdi.or.id

Tulis komentar
Gst Komang Yoga

Editor - Gst Komang Yoga